Bedah Buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat: Cuek Ala Mark Manson

sebuah seni untuk bersikap bodo amat

NININMENULIS.COM – Di sekitar 1990-an semua pernah membaca buku Chicken Soup for The Soul. Saking terkenalnya buku ini memiliki berbagai versi bahkan beberapa diangkat ke layar kaca dengan judul yang sama. Lalu di 2000-an awal terbit buku La Tahzan (Jangan Bersedih) yang kehadirannya tidak kalah booming di kalangan pecinta buku self improvement. Serupa dengan Chicken Soup for The Soul, La Tahzan pun bahkan difilmkan dengan judul yang sama dan dibintangi para aktor terkenal seperti Ario Bayu, Joe Taslim, Prilly Latukonsina, dan Atikah Hasiholan. Dan kini di 2019, pembaca buku self improvement kembali mendapatkan bacaan bergizi dengan terbitnya buku berjudul Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat.

Selain sama-sama best seller, ketiga buku itu memiliki keunggulan dalam multi konten dan multi platform. “Dunia buku berbeda dengan media cetak yang tengah lesu. Buku hadir dalam berbagai multi platform dan tidak tergantung pemasukan iklan. Itu salah satu alasan mengapa buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat dapat best seller,” kata Indra Gunawan Masman, MBA, narasumber yang dihadirkan dalam acara bedah buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat pada Jumat (22/11) lalu di Gramedia Matraman, Jakarta Timur.

Baca jugaReview Buku: 3 Buku Wisata Bali

Buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat merupakan buku terjemahan dengan judul asli The Subtle Art of Not Giving a F*ck. Buku yang masuk daftar best seller The New York Times dan Washington Post ini ditulis oleh Mark Manson ini mengajak kita untuk lebih cuek pada hal-hal yang kurang penting melalui tiga seni. Kunci dari seni pertama adalah masa bodoh terhadap segala halangan dan perjuangan dalam mencapai sesuatu yang kita inginkan. Seharusnya kita hadapi dan nikmati saja karena dalam mengejar suatu pencapaian, pasti ada saja rintangan yang muncul. Seni kedua, temukan hal-hal penting dan berarti untuk diprioritaskan sehingga kamu bisa lebih mudah untuk masa bodoh pada hal-hal sepele. Adapun seni ketiga mempertegas seni sebelumnya, yakni kita mulai dapat memilah mana yang lebih penting saat beranjak dewasa. Walaupun hal penting itu tampaknya sederhana, tetapi kita bisa tetap bahagia dengan kesederhanaan itu.

Buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat
Buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

“Mark Manson mampu menyajikan motivasi dengan cara membalikkan pendapat umum para motivator melalui sikap anti-motivasi meski disampaikan dalam bentuk motivasi,” lanjut Indra Gunawan Masman, MBA saat bedah buku. Misalnya tentang kebahagiaan, saat buku motivator lain mendorong orang untuk mencarinya, Mark justru berkata tidak perlu. Menurutnya kebahagiaan sebenarnya sudah ada dalam diri manusia, sehingga seninya adalah bagaimana cara untuk menghidupkannya.

Menurut Mark, kebahagiaan itu bisa diraih dengan menyingkirkan rumus berpikir positif yang kerap dihadirkan dalam buku self improvement lain. Dalam buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat, Mark beranggapan anjuran berpikir positif membuat orang justru terjebak pada suasana hati yang palsu. Sikap itu juga menuntun untuk meyakini bahwa cara terbaik meraih kebahagiaan adalah dengan menghindari hal-hal negatif. Padahal mustahil hidup dengan menghindarinya sama sekali. Hal-hal negatif justru mesti dihadapi sebagai sesuatu yang positif, karena berkat hal negatif seseorang bisa belajar menjadi lebih baik. Kembali ke cara menghidupkan sensor kebahagiaan di dalam diri, segala pengalaman hidup mesti kita telan terlebih dahulu.

Menghindari penderitaan adalah bentuk penderitaan itu sendiri. Menghindari perjuangan adalah perjuangan. Menolak kegagalan adalah kegagalan. Menyembunyikan yang memalukan itu sendiri merupakan bentuk rasa malu

-Mark Manson-

Siapa sih Mark Manson ini hingga dirinya dapat membuat tulisan yang ‘mendunia’? Mari kita cari tahu dulu. Mark Manson yang lahir di Austin, Amerika Serikat, 35 tahun silam ini seorang blogger yang pertama kali menulis pada 2009 sebagai penyedia jasa konsultasi bisnis. Sebagai seorang blogger dirinya sangat piawai dalam hal personal branding melalui dunia digital dan social media. Hal inilah yang menurut Indra Gunawan Masman, MBA salah satu faktor kesuksesan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat – ia berada sesuai dengan jamannya. Sebelum sukses menerbitkan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat, laman blog Mark berhasil menyedot 2 juta pengunjung setiap bulannya.

Baca juga5 Buku Rekomendasi Buat Penyuka Desain Interior

Melihat besarnya animo pembaca buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat di negara asalnya yang membuat Gramedia Widiasarana Indonesia atau Grasindo menerbitkan versi bahasa Indonesia dengan sang editor Adinto Fajar yang juga turut hadir dalam acara bedah buku. Adinto menyatakan ada dua poin utama yang membuat buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat disukai pembaca.

Pertama, karena Mark memotivasi orang dengan menyuguhkan realitas yang jujur. “Dia tidak memberikan mimpi, justru mengingatkan kita soal ilusi dari kata-kata bijak. Ia ingin pembaca untuk tidak menjadi orang yang terlalu muluk-muluk,” tutur Adinto.

Kedua, Mark ingin intim dengan pembacanya melalui gaya bahasa blak-blakan, bahkan vulgar. Penerbit lain kata Adinto sempat merasa gamang untuk menerjemahkan buku itu karena judulnya saja sudah mengandung kata tabu (f*ck). Isi buku pun sama. Mark bak sedang mengoceh tanpa saringan. “Tapi justru di situ letak kekuatannya. Kevulgaran itu juga bukan tanpa alasan. Kata-kata vulgar sebenarnya sudah sering kita akrabi, semisal ‘bodo amat’ atau lainnya yang lebih kasar. Dia hanya memposisikan diri sebagai orang yang setara seperti berbicara antar-teman,” imbuh Andito.

blomil di gramedia
Blogger Blomil di Bedah Buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

Belajar dari kesuksesan Mark Manson dalam menerbitkan buku Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat, lantas hal apa saja nih yang bisa kita contoh sebagai seorang blogger atau penulis buku?

Indra Gunawan Masman, MBA menyebut pentingnya personal branding, atau seni membentuk citra dan reputasi diri di hadapan khalayak luas. Mediumnya bisa macam-macam. Mark, misalnya, sedikit demi sedikit meraih pembaca melalui blog. Melalui blog, Mark mengenali pembacanya secara dekat. Kedekatan itu meliputi pemahaman tentang apa yang orang-orang geluti hingga problem dalam keseharian mereka yang mesti didengarkan serta dicatat dengan baik. Selain itu tetap fokus untuk riset secara mendalam. Baik riset untuk kepentingan kontekstual maupun untuk memperkuat basis keilmuan penulis. Meski Mark Manson tulisannya ringan, tetapi risetnya sangat bagus.. Terakhir berusaha untuk menjadi pribadi yang orisinal. Orisinalitas membantu para pembaca untuk mengidentifikasi kebaruan apa yang dibawa penulis, yang akhirnya mendorong mereka untuk membacanya.

Advertisements

Author: Ninin Rahayu Sari

Architecture Graduate | Content Creator | Former Journalist at Home Living Magazine & Tabloid Bintang Home | Google Local Guide | Yoga Enthusiast

2 thoughts

  1. Menurut aku mark itu out of box lain daripada motivator biasa nya.dari segi judul juga menarik perhatikan apalagi isi bukunya. Bisa di bayangkan inilah yang menjadi best seller.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.