Kenangan Berpuasa Saat Kecil

Ramadhan saat kecil
NININMENULIS.COM – Berpuasa saat kecil. Pasti semua orang memiliki kenangannya sendiri-sendiri. Begitupun saya. Meskipun dapat dikatakan tidak terlalu heboh, masa puasa saat kecil saya masih dapat membuat saya menyunggingkan senyum bila mengingatnya kembali.

Jika saja BPN Ramadhan Blog Challenge hari ke-17 ini tidak mengangkat tema kenangan berpuasa saat kecil, mungkin cukup saya dan orang-orang terdekat saja yang tahu. Kenangan berpuasa saat kecil saya tidaklah terlalu heboh, mungkin dikarenakan saya tipe anak yang penurut dan baik, ttssaahhhh….

Baca juga: Yin Yoga Saat Ngabuburit? Mengapa Tidak

Kedua orang tua saya tidak pernah memberitahu apa itu puasa, kapan, dan bagaimana melaksanakan puasa saat saya kecil. Yang saya ingat saat berusia 5 tahun dan menginjak sekolah taman kanak-kanan atau TK saya terbangun di pagi buta karena mendengar suara-suara berisik dan menyaksikan kedua orang tua saya sedang makan. Saya yang terbangun karena kesal tidurnya terganggu semakin merasa kesal saat melihat kedua orang tua saya makan tanpa mengajak saya.

Melihat muka bete saya, sebelum saya menangis, mama memanggil, “sini Nin, makan yuk!” ya saya sih hayuk saja untuk urusan makan. Selesai makan di pagi buta, saya kembali tidur dan kembali bangun saat matahari sudah terang. Seperti kebiasaan sehari-hari saat jam 7-8 saya sarapan.

Meskipun di pagi buta karena telah menjadi kebiasaan saya pun sarapan (sudah saya bilang untuk urusan makan, saya tuh hayuk saja). Di tengah-tengah makan seorang tetangga yang kebetulan lewat celetuk menggoda, “iiihh …. Ninin nggak puasa.” dengan rasa bingung saya melihat ke mama.

Dari situlah sifat kepo akut saya yang sudah ada sejak kecil mulai bertanya-tanya ke mama, apa itu puasa. Mama pun menjelaskan dengan ringan dan sederhana, kalau puasa itu tidak boleh makan dan minum, bolehnya hanya di pagi buta dan saat menjelang malam. Saya pun bilang ke mama kalau ingin ikut puasa, dan mama tidak mengijinkan.

Karena saya merengek terus minta puasa, setelah bapak pulang kerja akhirnya bapak mengijinkan, “ya sudah, Ninin puasa beduk aja ya. Setiap beduk Ninin boleh makan,” begitu ucap bapak kala itu. Itulah pertama kalinya saya mengenal puasa.

Perjalanan puasa saat kecil saya pun tidak dapat dikatakan mulus-mulus saja. Namanya anak kecil, kadang susah dibangunkan sahur hingga tidak puasa dan bertanya berkali-kali, “maaa… selesainya kapaannn?”

Baca juga: Skippy Choconut Pudding Ala NininMenulis

Saat menginjak sekolah dasar, saya yang telah mendapatkan pelajaran agama di sekolah mulai untuk lebih teratur berpuasa. Dari yang awalnya puasa ½ hari mulai ‘nyolong-nyolong’ puasa satu hari penuh. Mengapa saya bilang ‘nyolong-nyolong’?

Karena mama khawatir dan belum mengijinkan saya puasa sehari penuh. Bahkan saya pernah pura-pura tertidur di saat siang hari biar tidak disuruh batal puasa. Tuh saya terbilang anak baik bukan? Disuruh puasa ½ hari malah berusaha untuk puasa full.

Kenangan berpuasa saat kecil saya justru menyenangkan dan saya menunggunya setiap tahun. Karena di saat puasa, sekolah diliburkan di awal puasa lalu saya bisa membeli es dan makanan yang saya sukai untuk berbuka bahkan banyak yang tidak termakan.

Dan yang paling menyenangkan lagi ujung dari puasa yakni lebaran, saya selalu mendapat 5-6 baju baru dari mama atas ‘prestasi’ saya berpuasa. Kerenkan?

Advertisements

Author: Ninin Rahayu Sari

Architecture Graduate | Content Creator | Former Journalist at Home Living Magazine & Tabloid Bintang Home | Google Local Guide | Yoga Enthusiast

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.