SeGeRa Ke RS, Tips Mudah Mengenali Gejala Stroke

stroke
NININMENULIS.COM – Ada yang tahu tidak tanggal 29 Oktober itu diperingati sebagai hari apa? Mungkin tidak banyak yang tahu (termasuk saya) kalau tanggal 29 Oktober itu diperingati sebagai Hari Stroke Sedunia. Mengapa hari stroke harus diperingati? Ini untuk mengingatkan kita bahwa stroke merupakan penyebab kematian nomor dua setelah penyakit jantung, juga menyebab kecacatan nomor satu bagi pengidap yang selamat dan lolos dari serangan stroke.

Saya pun tidak pernah menganggap stroke berbahaya hingga mama terserang penyakit ini tiga tahun yang lalu. Selamat dari serangan stroke, namun menyisakan ketidak mampuan wicara hingga saat ini. Dari situlah saya mulai konsen bagaimana cara menghindari serangan stroke. Caranya dengan mengenali gejala stroke itu sendiri.

penyakit stroke

Penyakit stroke terjadi karena terputusnya aliran darah ke otak yang diakibatkan pecahnya atau tersumbatnya pembuluh darah ke otak sehingga pasoka nutrisi dan oksigen menjadi berkurang. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (RIKESDAS) 2018, penyakit stroke di Indonesia menunjukkan peningkatan setiap tahunnya. Indonesian Stroke Registry pada 2012 hingga 2014 menunjukan stroke iskemik atau sumbatan 67% lebih banyak dibanding stroke hemogragik atau pendarahan yang hanya 33%. Besarnya angka penderita stroke juga terlihat data Badan Penyelengara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan tahun 2016 bahwa penyakit stroke menghabiskan biaya pelayanan kesehatan sebesar 1,43 triliun, dan pada 2017 naik menjadi 2,18 triliun, bahkan di 2018 mencapai 2,56 triliun rupiah.

Baca juga: GERMAS, Solusi Cegah dan Kendalikan Faktor Resiko PTM

Kemenkes RI atau Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM), bekerjasama dengan Perhimpunan Dokter Spesiallis Saraf Indonesia (PERDOSSI) pada Senin (28/10) lalu berbagi tips mudah mengenali gejala stroke dalam rangka memperingati Hari Stroke Sedunia 2019 dalam acara Temu Blogger Kesehatan.

hari stroke sedunia 2019

Peringatan Hari Stroke Sedunia 2019 mengangkat tema #DontBeTheOne dengan tema nasional ‘Otak Sehat, SDM Unggul’. Tema ini diangkat untuk menggugah kesadaran masyarakat agar dapat hidup sehat, lebih berdaya, dan produktif melalui kesiapsiagaan dan berperilaku hidup sehat, akses pelayanan kesehatan yang lancar dan baik, serta keterlibatan dalam mencegah dan mengendalikan faktor risiko penyakit kardiovaskuler seperti stroke sejak dini.

risiko stroke

Tips mudah mengenali gejala stroke dari Kemenkes RI yang lebih mudah disingkat menjadi SeGeRa Ke RS.

  • Senyum tidak simetris atau mencong ke satu sisi, tersedak, dan sulit menelan air minum secara tiba-tiba.

  • Gerak separuh anggota tubuh melemah tiba-tiba, biasanya tubuh bagian kanan.

  • BicaRa pelo atau tiba-tiba tidak dapat berbicara atau tidak mengerti kata-kata atau bicara tidak nyambung.

  • Kebas atau baal, kesemutan separuh badan.

  • Rabun, pandangan satu mata kabur dan terjadi tiba-tiba.

  • Sakit kepala hebat yang muncul tiba-tiba dan tidak pernah dirasakan sebelumnya. Gangguan fungsi keseimbangan seperti terasa berputar, gerakan sulit dikordinasi.

Jika gejala yang disebutkan di atas terlihat, sesuai dengan slogannya, lekas bawa ke Unit Gawat Darurat rumah sakit dalam waktu kurang dari 2 jam. Penanganan gejalan stroke oleh tim medis harus selekasnya mengingat periode emas stroke yaitu 4,5 jam untuk mengurangi risiko kematian dan kecacatan permanen. Saat itu pasien juga perlu melakukan pemeriksaan CT Scan agar diketahui jenis strokenya.

Baca juga: Cegah, Cegah, dan Cegah Penyakit Tidak Menular (PTM)

Faktor risiko penyakit stroke itu dibagi menjadi dua, yaitu faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi atau non modifiable risk factors dan faktor risiko yang dapat dimodifikasi atau modifiable risk factors. Faktor risiko penyakit stroke yang sering terjadi di Indonesia adalah umur yang semakin meningkat, jantung coroner, diabetes melitus, hipertensi, dan kolesterol tinggi.

Faktor risiko ini disebabkan karena kurangnya pola hidup sehat dan tidak membatasi asupan makanan yang manis, asin, berlemak atau digoreng, terlalu banyak mengonsumsi daging, ayam, dan makanan olahan yang mengandung pengawet, terakhir kurang banyak dalam makan buah atau sayur-sayuran.

Upaya yang sudah dilakukan Kemenkes RI dalam pencegahan dan penyakit kardiovaskuler terutama stroke dengan cara:

  • Mengkampanyekan perilaku CERDIK, yaitu:

    [C] Cek kesehatan secara berkala

    [E] Enyahkan asap r0k0k

    [D] Diet sehat dengan kalori seimbang

    [I] Istirahat cukup

    [K] Kelola strees

  • Upaya preventif melalui kewaspadaan diri dengan pengukuran tekanan darah dan pemeriksaan kolesterol secara rutin atau minimal 1 kali dalam setahun dan 1 kali dalam sebulan bagi yang memiliki risiko tinggi.

  • Upaya kuratif dengan penguatan pelayanan.

  • Rehabilitatif untuk mencegah disabilitas atau serangan ulang.

Bagi penderita stroke diperlukan alat yang sahih, praktis, dan mudah yang memungkinkan ketersediaan alat sewaktu-waktu bagi penderita stroke memeriksakan kekentalan darahnya. Untuk mengatasi hal tersebut para peneliti dari Fakultas Kedokteran UI dalam bidang neurologi Dr. dr. H. Al-Rasyid Sp.S(K) dan tim berhasil membuat alat pengukur kekentalan darah dengan alat mikrokapiler digital untuk mendeteksi risiko terjadinya stroke iskemik akut.

temu blogger kesehatan

Melihat terus meningkatnya jumlah penderita stroke dan gaya hidup yang jauh dari sehat maka deteksi dini faktor risiko dan promosi gaya hidup harus digalakkan untuk memperkecil jumlah penderita stroke. Jika terlambat, sudah tentu penanganannya akan lebih sulit. Setelah mengenali semua gejala dan cara mendeteksi gejala stroke juga cara menghindarinya, yuks mari mulai sekarang kita hidup sehat dan rutin cek kesehatan ke dokter.

Advertisements

Author: Ninin Rahayu Sari

Architecture Graduate | Content Creator | Former Journalist at Home Living Magazine & Tabloid Bintang Home | Google Local Guide | Yoga Enthusiast

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.